Reaktor Nuklir Digunakan 1,8 Milyar Tahun yang Lalu


oklo,gabonPada tahun 1972, Sebuah pabrik Perancis mengimpor bijih uranium dari Gabon, dan secara mengejutkan menemukan bahwa uranium itu sudah pernah diekstraksi!

Uranium alami mengandung 0,7202% uranium-235, isotop yang dapat dibelah menjadi atom yang terkandung dalam bahan bakar nuklir, tetapi uranium di Oklo, Gabon mengandung kurang dari 0,3%.

Maka ilmuwan dari seluruh dunia berkumpul di Gabon untuk menyelidiki fenomena ini. Mereka telah menemukan bahwa itu adalah reaktor nuklir bawah tanah yang dirancang dengan teknik yang sangat tinggi yang berada di luar kemampuan pengetahuan ilmiah kita sekarang. Reaktor nuklir ini telah ada pada 1,8 milyar tahun yang lalu, dan telah beroperasi selama sekitar 500 ribu tahun.

Para ilmuwan meneliti tambang uranium tersebut dan hasilnya diumumkan pada sebuah konferensi Badan Energi Atom Internasional. Uranium itu memang telah digunakan. Orang mungkin bertanya-tanya apa sebenarnya yang telah terjadi di Oklo?

Para ilmuwan Perancis telah menemukan sisa-sisa produk pembelahan dan limbah bahan bakar di berbagai lokasi dalam area pertambangan itu. Observasi ini pada awalnya membingungkan karena tidak mungkin uranium alami menjadi kritis, kecuali dalam keadaan yang sangat khusus seperti adanya grafit atau air keras sebagai moderator, yang mana juga tidak layak bisa diharapkan keberadaannya di sekitar Oklo.

Paruh kehidupan U235 adalah 7.13E8 tahun, jauh lebih pendek dari paruh kehidupan U238 pada 4.51E9 tahun. Sejak awal terbentuknya bumi, lebih banyak U235 yang telah rusak dibanding U238. Ini berarti bahwa bijih uranium alami memiliki konsentrasi uranium yang lebih tinggi bertahun-tahun lalu dibanding sekarang ini. Memang, mudah untuk menunjukkan bahwa sekitar 3 miliar tahun lalu konsentrasi U235 berada di sekitar 3 w%, cukup tinggi untuk mencapai titik kritis bagi reaksi berantai yang terjadi pada air biasa, yang terdapat di dekat Oklo pada waktu itu.

Anehnya, reaktor nuklir tambang uranium ini dirancang dengan baik. Penelitian menunjukkan bahwa reaktor ini adalah beberapa mil panjangnya. Namun, untuk reaktor nuklir sebesar itu, dampak termal terhadap lingkungannya terbatas pada 40 meter di semua sisi. Bahkan lebih mengherankan lagi adalah kenyataan bahwa limbah radioaktif tersebut masih belum bermigrasi ke luar lokasi tambang, tertahan oleh geologi sekitarnya.

Dihadapkan pada temuan ini, para ilmuwan menganggap tambang tersebut sebagai reaktor nuklir yang ‘ada secara alami’. Reaktor di Oklo itu telah didokumentasikan untuk kepentingannya sebagai sebuah analog (turunan struktural dari senyawa induk) dalam pembuangan limbah bahan bakar nuklir. Tetapi hanya sedikit orang yang cukup berani untuk melangkah lebih jauh.

Peradaban maju?

tambang uranium di oklo

Rene Noorbergen, dalam bukunya Secrets of the Lost Races, mengatakan, “Menyusul penerbitan laporan Dr. Perrin oleh Akademi Sains Perancis, bagaimanapun juga, pertanyaan mengenai kesimpulannya telah diangkat oleh banyak ahli.

Glenn T. Seaborg, mantan kepala United States Atomic Energy Commission dan pemenang penghargaan Nobel atas karyanya dalam sintese elemen berat, menyatakan bahwa bagi uranium untuk “membakar” dalam suatu reaksi, syarat-syaratnya harus tepat benar.

Air ini harus luar biasa murni. Bahkan sedikit bagian per juta dari setiap zat pencemar apapun akan “meracuni” reaksi tersebut, membuatnya terhenti. Masalahnya adalah bahwa tidak ada air murni yang eksis secara alami di manapun di dunia ini!

Keberatan kedua untuk laporan Dr. Perrin menyangkut uranium itu sendiri. Beberapa ahli dalam rekayasa reaktor berkomentar bahwa tidak ada jaman dalam sejarah perkiraan secara geologis dari lapisan Oklo yang cukup kaya bijih uranium dalam U 235 untuk berlangsungnya reaksi alami.

Bahkan ketika seharusnya lapisan-lapisan itu pertama kali terbentuk, karena lambatnya laju disintegrasi radioaktif U 235, materi-materi yang dapat dibelah menjadi atom akan mendasari hanya 3 persen dari lapisan tersebut – jauh terlalu rendah untuk tingkat sebuah “bum.” Namun reaksi itu memang terjadi, menunjukkan bahwa uranium asli jauh lebih kaya U 235 dibanding pembentukan alami yang mungkin terjadi.

Jika alam tidak bertanggung jawab, maka reaksi itu harus dihasilkan secara artifisial. Apakah mungkin uranium Oklo merupakan sisa dari reaktor kuno yang dihancurkan oleh banjir besar dan mengendap lagi di Afrika Barat?

Sebetulnya, banyak orang jaman sekarang tahu bahwa reaktor tersebut merupakan peninggalan dari peradaban prasejarah. Adalah mungkin bahwa dua miliar tahun yang lalu ada peradaban maju yang wajar hidup di tempat yang sekarang disebut Oklo. Peradaban ini secara teknologi lebih tinggi dari peradaban sekarang ini. Dibandingkan dengan reaktor nuklir ‘alami’ yang besar ini, reaktor nuklir kita sekarang ini jauh kurang mengesankan. (bud)erabaru.or.id

  1. Selamat Menunaikan Ibadah Puasa Semoga Amal Ibadah Kita Diterima Allah SWT..Aminn

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: